Jumat, 12 September 2014

Setetes Air Hina



Hei jangan mentang-mentang punya
Memandang orang tidak dengan sebelah mata
Hei jangan mentang-mentang kuasa
Menyuruh orang tolak pinggang setinggi dada

Itu kesombongan (itu kesombongan)
Itu keangkuhan (itu keangkuhan)
Bukan pakaianmu tapi pakaian Tuhan
Yang berhak disembah oleh segenap alam

He, silakan punya dan kuasa
Tapi janganlah angkuh sombong pada sesama

Bukankah engkau dilahirkan telanjang Tanpa sehelai benang
Kemudian berkat rahmat-Nya Tuhan Kau bisa jadi orang
Tak malukah, tak sadarkah
Kaukira dirimu siapa

He, tidakkah kauperhatikan
Dari apakah dulu dirimu dijadikan
He, dari tetes air hina
Kau diciptakan lalu engkau disempurnakan

Itu kesombongan (itu kesombongan)
Itu keangkuhan (itu keangkuhan)
Tak pantas kausandang sebagai seorang insan
Yang tiada daya tanpa kehendak Tuhan

He, silakan punya dan kuasa
Tapi janganlah angkuh sombong pada sesama

*nyanyi dulu, Sob ...

Gue, iya gue. Gue yang dulu bukanlah yang sekarang ... *nyanyi lagi. Dulu sebelom gue berkecimpung di kancah dunia perantauan dan sok-sokan bergaya gue-gue, elu-elu, gue cuma anak kampung yang katrok dan ndeso. Walopun sekarang juga masih katrok dan ndeso. Masa kecil gue abisin dalam sebuah keluarga yang memeluk erat budaya leluhur Jawa. Masih kental dengan sesaji, mitos dan unggah-ungguh bahasa. Sering gue nanya ke Alm. Simbah,

"Mbah, iku sajen kagem nopo? Kan mubadzir niku kadhaharan mboten dipundhahar?"

"Hush! Cah cilik ngerti opo?!"

"Kopinipun tak unjuk kulo nggih, Mbah?"

"Hish! Ora ilok!"

Selalu ada peringatan berupa kata, "ora ilok" atas apa yang gue lakuin dan yang dianggap ngelanggar sebuah mitos. Ora ilok, atau kalo orang Sunda bilangnya pamali, yang artinya gak bagus atau gak elok yang lebih ngerujuk pada gak boleh. Tapi bukan itu yang pengen gue bahas, Sob! Ampe saat ketika pamit ke Simbah buat merantau, ada satu pesan yang gue anggap lebih penting daripada kata-kata ora ilok.





Ojo dumeh! Mungkin elo juga sering denger, kan? Ojo dumeh terdiri dari 2 kata yang berasal dari bahasa Jawa. Ojo artinya "jangan" dan dumeh yang artinya "mentang-mentang", ada juga yang ngartiin sok, sombong, angkuh, arogan, congkak dsb. Kayak lagu Haji Rhoma Irama yang gue kutip di atas. Jangan mentang-mentang, jangan mentang-mentang ...

Bahasa Jawa adalah bahasa yang penuh sanepa atau ungkapan yang biasanya berupa pesan dari orang yang lebih tua kepada orang yang lebih muda. Ungkapan ojo dumeh sendiri punya banyak pesan tergantung pada siapa atau keadaan seseorang yang seperti apa. Dalam lirik lagu di atas, Bang Haji tengah berpesan kepada orang-orang kaya dan berkuasa. Kalo dalam bahasa Jawa, kita bisa nemuin beberapa sanepo yang berkenaan ama kata-kata ojo dumeh. Misal:

Ojo dumeh kuwasa, tumindake daksura lan daksia marang sapada-pada, artinya jangan mentang-mentang jadi penguasa segala tingkahnya jadi sombong dan congkak serta sewenang-wenang terhadap orang lain.

Ojo dumeh pinter, tumindake keblinger, artinya jangan mentang-mentang diakui pinter trus kelakuannya nyimpang dan gak bijaksana dari aturan yang ada.

Ojo dumeh kuat lan gagah tumindake sarwa gegabah, artinya jangan mentang-mentang kuat dan gagah lalu tindakanya selalu gegabah dan semaunya.

Ojo dumeh sugih, tumindake lali karo sing ringkih, artinya jangan mentang-mentang kaya trus tingkah lakunya gak peduli pada yang miskin dan lemah.

Ojo dumeh menang, tumindake sewenang-wenang, artinya jangan mentang-mentang dapet kemenangan dari lawan trus tindakannya sesukanya pada lawan.

Begitulah pesan Simbah yang berharap gue sukses dalam perantauan dan bisa ngedapetin apa yang jadi cita-cita gue. Beliau bilang, "ojo dumeh, Ngger!" Pokoknya tetep jadi orang yang andhap asor alias rendah diri. Inget kata Bang Rhoma, siapalah kita karna kita cuma berasal dari setetes air hina, lahir ke dunia tanpa busana dan gak bawa apa-apa.

Tapi kemudian apakah Alm. Simbah kecewa kalo tau ternyata cucunya ini gak sukses, gak pinter, boro-boro berkuasa? Dan nyatanya gue masih miskin walo udah merantau kemana-mana. Tenang, Mbah? Gue masih tetep pake falsafah ojo dumeh, kok! Gue bisa bilang ke diri gue sendiri, "ojo dumeh kita miskin, trus kita pesimis, gak punya semangat hidup, galau, gak move on dsb. Jangan sampe karna kemiskinan bikin kita kufur dari nikmat Allah. Jangan karna miskin trus kita jadi peminta-minta, gak kerja, gak mau usaha, malas dll."

Dan masih banyak lagi sebenernya makna ojo dumeh yang bisa kita kaitin dalam kehidupan sehari-hari. Tapi intinya jangan sampe kita terbelenggu ama keadaan yang sekarang ada pada diri kita. Kita harus tetep optimis dalam ngejalanin hidup. Kita harus seimbang dalam bersikap.

"Ojo dumeh karna kita cuma setetes air hina."





"Tulisan ini disertakan dalam kontes GA Sadar Hati – Bahasa Daerah Harus Diminati"

38 komentar:

  1. Siip.... Semoga sukses di kontes ini & tetap memegang prinsip 'ora dumeh' yaaa...

    BalasHapus
  2. .. sak,, udah sak,, jangan nyanyi lagi ya?!? mules dach perut aq. wha..ha..ha..ha..ha..ha..ha..ha..ha..ha.. ojok dumeh,, klo gak salah kayak di iklan ya?!? he..86x ..

    BalasHapus
    Balasan
    1. .keren kan suara gue? bhahaha

      iklan apaan, tuh? XD

      Hapus
  3. setelah opo iki maka ojo dumeh adalah kosakata baru yang saya dapatkan heheu

    BalasHapus
    Balasan
    1. asik, dong!? hehehe

      moga bermanfaat ... :)

      Hapus
  4. ojo dumeh lah.....aku rapopo....*ga nyambung keless ni koment

    BalasHapus
    Balasan
    1. gak nyambung rapopo sing penting ojo dumeh! ;)

      Hapus
  5. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  6. Balasan
    1. Emot sing aja dumeh ana ora Kang?? :p

      Hapus
    2. wah, durung takgawe, Kang! >_<

      Hapus
  7. Kalau nenek saya dulu selalu "ngendiko":
    Ojo dumeh, tepo saliro, sabar, narimo ...

    Manteb mas ulasannya !

    BalasHapus
    Balasan
    1. emg kata nenek selalu betul bgitu ya, Sob? :)

      Hapus
  8. Ojo dumeh menang, lupa karo yang komen *ntraktir
    Ulasannya mantap,
    Bang Haji Oma, dangdutnya emak okeh

    BalasHapus
    Balasan
    1. hehe, nanti Bang haji yg suruh nraktir ... :p

      Hapus
  9. hm... bener ya... ojo dumeh, jgn mentang2 :) semoga sukses utk ngontesnya

    BalasHapus
  10. Betul sekali. Orang yang dumeh memang tidak disukai banyak orang. Makane, ojo dumeh :)

    BalasHapus
  11. ojo dumeh. ojo2 mung dumeh. dumeh mung ojo2 njuk dumeh. ojo lah...hehehe

    BalasHapus
  12. Ojo dumeh lho Mas Eksak :D

    btw, bukan rendah diri mungkin rendah hati maksudnya ya ?

    Gutlak ngontesnya.

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh, yg bener rendah hati ya, Bu? hehehe, sori ea ... ^_^

      Hapus
  13. uhh ini nemabk keren mas Ojo Dumeh suka saya sama kata" ini jadi diingatkan kita bahwa kita ini gak ada apa"nya mantep mas...sukses mas GAnya aamiin

    BalasHapus
    Balasan
    1. makasih, Sob! smoga bermanfaat ... :-)

      Hapus
  14. Okee sob...ojo dumeh kita miskin, trus kita pesimis, gak punya semangat hidup...MOVE ON! peace2

    BalasHapus
  15. ojo dumeh.. mantap prinsipnya

    BalasHapus